Monday, 15 October 2012

Berusahalah dan yakinlah Allah akan membantumu.

---Setiap Ujian yang ALLAH bagi pasti ada Hikmahnya.Semakin ALLAH sayang kepada seseorang HambaNya,Semakin KUAT ujian dibuatNya ---


-Kita Manusia yang telah dicipta Oleh Allah SWT . -
AL-Quran menyatakan manusia asalnya diciptakan daripada tanah.
Daripada kita hanya seketul daging sehingga berlaku kejadian lahirnya kita dibumi Allah sebagai seorang manusia . Dari kejadian awal kita sebagai seorang Bayi yg merengek dan Bersih Suci tanpa ada satu titik hitam (dosa) . Kita disambut dengan tanda Kesyukuran dan Gembira oleh IbuBapa.. Daripada bayi yang diibaratkan seperti Kain putih yang bersih . Sehingga lah kita meningkat kanak-kanak --> dewasa --> Remaja --> Orang tua ... 

Kita juga tak lari daripada menghadapi dugaan/Masalah 



Firman Allah : “Allazi holakolmautawalhaya ta liyabluwakum ayyukum ahsanu amala”
Maksudnya : Allah yang telah menjadikan hidup dan mati kerana ia hendak menguji, mencuba
kamu, siapakah dari kamu yang terlebih baik kerjanya.
Hidup kita di dunia beramal dan berkerja.  Berjuang dan berlawanan seperti di dalam
perlumbaan. Kita  menjalankan segala urusan  tanpa mengharapkan bantuan daripada orang lain
untuk membantu atau menyempurnakan tugas. Tanggungjawab yang dipikul hendaklah
disempurnakan dengan sebaik-baiknya dan menganggapnya sebagai satu kewajipan ke atas diri
kita kerana kebiasaannya orang yang tekun dan sabar pasti mendapat bantuan dari Allah dan
akhirnya berjaya.

Ya Allah, Apa yang diuji oleh-Mu adalah apa yang termampu ditanggung oleh hamba-hamba-Mu.
Sedarlah wahai manusia, Allah tidak akan membebani hamba-hambaNya melainkan apa yang termampu dihadapi oleh mereka. Sebagaimana firmannya yang bermaksud :
Allah tidak memberati ( menguji ) seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya…. (al-Baqarah 286)
Malah Rasulullah SAW sendiri turut menyebut di dalam hadisnya yang bermaksud :
Satu ketika Nabi saw ditanya “Siapakah orang yang paling berat ujiannya?”. Maka Baginda menjawab:
“Para Nabi, kemudian orang yang seperti mereka sesudahnya, dan orang semacam mereka berikutnya. Seseorang itu akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Apabila orang itu kuat agamanya maka semakin keras ujiannya. Kalau agamanya lemah maka dia akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Maka musibah dan ujian itu sentiasa menimpa seorang hamba hingga dia ditinggalkan berjalan di atas muka bumi dalam keadaan bersih dari dosa.”
 (Riwayat Imam Tirmizi)

Sesungguhnya Allah tidak akan berlaku zalim kepada hamba-Nya. Setiap yang diuji itu adalah sesuai dengan tahap kemampuan hamba-Nya. Cuma sebagai hamba, hendaklah berusaha untuk mengatasinya. Sekiranya seseorang itu tidak berusaha untuk mengahadapinya, sudah pasti mereka tidak mampu berhadapan dengan ujian yang sedang menimpanya. Sudah pasti jiwanya akan semakin lemah dan akhirnya putus asa semakin mendekatinya. Inilah yang paling ditakuti bakal menimpa seseorang manusia itu. Ya, putus asa

Berusahalah dan yakinlah Allah akan membantumu.

#PetikanDariBloggerLain

No comments:

Post a Comment